The Great Divide: Dan Alasan Lain Tidak Ada Lagi Yang Bermain

bermain

Baru-baru ini, saya minum kopi dengan seorang anggota dewan direksi pengecer pakaian besar. Dia memiliki beberapa pengamatan yang sangat menarik tentang cara masyarakat konsumen kita berubah. Dia mengatakan garis yang sangat jelas yang membagi masyarakat menjadi dua kelompok usia yang berbeda sedang muncul; dan setiap kelompok umur berbelanja secara berbeda dari yang lain. Sebut saja The Great Divide. Mereka yang berusia di atas 50 tahun masih berbelanja dengan cara yang sama seperti biasanya – mereka pergi ke toko batu bata dan mortir. Lihat, sentuh, dan coba barang-barang “overs” ini sebelum mereka membeli; dan mereka biasanya pulang dengan membawa satu atau dua kejutan, barang-barang yang tidak ingin mereka beli. Berbelanja dalam pengertian tradisional sangat kompleks, memakan waktu dan merupakan pengalaman yang berhati-hati terhadap pembeli, tetapi dunia bata dan mortir adalah dunia dengan lebih dari 50 orang.

Di sisi lain Pkv Games Great Divide, ada orang di bawah 50 yang jarang pergi ke toko. Sebaliknya, toko “bawah” online dan hanya untuk apa yang mereka inginkan saat ini. Sebenarnya, rekan ngopi saya mengatakan mereka berbelanja menggunakan perangkat seluler. Selalu bergerak dan melakukan banyak tugas, mereka berbelanja, mendengarkan musik, menonton olahraga, berbicara dan berjudi di mana pun mereka berada dan apa pun yang mereka lakukan. Satu-satunya alasan “bawahan” pergi ke toko adalah untuk mengambil pembelian dan bahkan mereka sering kali menerima barang yang dibeli dan menghindari kunjungan ke toko. Mereka adalah pengalaman yang dijamin kepuasan. Apa pun yang mereka beli, jika mereka tidak menyukainya, mereka mengirimkannya kembali dan mengharapkan kredit penuh. Meskipun, rantai menawarkan insentif untuk membujuk mereka mengunjungi lokasi batu bata dan mortir, mereka jarang melakukannya. Cyberspace adalah ruang mereka. Dia mengatakan hanya ada satu pengecualian; tampaknya ketika seorang wanita membeli gaun, dia pergi ke toko untuk melihat, menyentuh, dan mencobanya sebelum membeli.

The Great Divide akan memengaruhi perjudian komersial seperti halnya ritel. Perubahan perilaku dan selera bukanlah hal baru. Baik dalam perjudian maupun belanja, evolusi dari satu perilaku ke perilaku lainnya telah berlangsung selama bertahun-tahun. Namun, kami masih memiliki kaki di setiap kamp seolah-olah – tidak sepenuhnya online dan tidak cukup di batu bata dan mortir. Itu akan berubah saat kaki di atas 50, yang ada di dunia bata dan mortir menjadi terlalu tua untuk berdiri di mana saja.

Perjudian terus berkembang di Amerika Serikat selama satu setengah abad terakhir. Jenis permainan yang kami mainkan dan tempat kami memainkannya selalu menjadi target yang bergerak. Di abad ke-21, beberapa game paling populer di abad ke-20 mulai punah. Keno, pacuan kuda, bingo, roulette, dan dadu termasuk dalam daftar spesies judi yang terancam punah. Game-game tersebut sekarat karena lambat, membosankan dan tidak lagi menarik, menghibur, atau mempertahankan pemain. Dalam lingkungan kasino, membosankan tidak dapat diterima dan tidak menguntungkan; tapi permainan itu tidak selalu membosankan.

Ambil keno misalnya. Pada tahun 1969, saya kembali ke Nevada dari perjalanan darat selama satu dekade. Saya kembali ke rumah dengan sembilan dolar di saku saya, tidak ada keterampilan yang dapat dijual dan tidak ada rencana untuk masa depan. Sepupu saya adalah seorang guru sekolah dan memiliki pekerjaan sampingan menulis keno di kasino lokal. Dia dengan anggun mengajak saya untuk bertemu bosnya dan saya langsung dipekerjakan; Saya bekerja 30 hari tanpa hari libur. Saya belum pernah melihat apa pun untuk dibandingkan dengan atmosfer, kegembiraan, dan kemanusiaan yang memenuhi kasino setiap malam – terutama pada Sabtu malam.

Leave a Reply

Your email address will not be published.